Variasi Kerajinan Aluminium Desa Menyali, Rambah Pasar Luar Negeri - Beritabali.com

Ekbis

Variasi Kerajinan Aluminium Desa Menyali, Rambah Pasar Luar Negeri

Kamis, 20 Mei 2021 | 14:45 WITA
Variasi Kerajinan Aluminium Desa Menyali, Rambah Pasar Luar Negeri

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, BULELENG.
Desa Menyali berada di Kecamatan Sawan dengan luas 4,27 Km persegi yang berbatasan langsung dengan Desa Bebetin sebelah selatan, Desa Jagaraga sebelah utara, Desa Bengkala sebelah timur dan Desa Suwug sebelah barat dengan terbagi menjadi 2 banjar dinas yaitu Banjar Dinas Kawanan dan Kangingan. 
Sejak dahulu Desa Menyali sudah terkenal sebagai penghasil kerajinan bokor aluminium, dari jumlah penduduk keseluruhan 5.329 jiwa, sebanyak 20 persen bergelut sebagai perajin bokor secara turun temurun dengan alat-alat bukan mesin atau masih manual. 
Mengenal lebih jauh Kerajinan Aluminium Desa Menyali, Tim Peliputan Singa Manggala datang ke Desa Menyali. Pada kunjungan kali itu, Sekretaris Desa Menyali Nyoman Warna yang menyambut kedatangan tim untuk selanjutnya berbincang sedikit terkait kerajinan unggulan di desanya itu, bertempat di ruang kerjanya pada Senin (19/5). 
Nyoman Warna menjelaskan produk yang dihasilkan oleh perajin aluminium di Desa Menyali dulunya tidak beragam seperti saat ini, melainkan monoton hanya berupa sangku, bokor, dan saab. Namun sejak mereka diajak untuk mengikuti pelatihan-pelatihan yang diadakan oleh instansi terkait, variasi produk yang dapat dihasilkan menjadi lebih beragam, selain itu produk-produk kerajinannya juga dapat merambah pasar yang lebih luas. 
”Dengan produk yang variatif  banyak hotel-hotel, villa dan kelompok memesan. Bahkan kerajinan aluminium ini sampai di ekspor ke mancanegara,” jelasnya. 
Kerajinan aluminium Desa Menyali, kata Nyoman Warna merupakan kebanggaan bagi Desa Menyali. Sebab, menurutnya melalui kerajinan aluminium desanya menjadi lebih dikenal oleh masyarakat luar daerah atau bahkan luar negeri. Selain itu juga bisa menjadi mata pencaharian dengan keuntungan yang menggiurkan.
Untuk mengenal lebih jauh lagi Kerajinan Aluminium Desa Menyali, Nyoman Warna mengajak tim untuk mendatangi langsung salah satu perajinnya yaitu Ketut Sukra Wenten selaku pemilik usaha “Pak Gek Aluminium”. 
Ditemui oleh Tim Singa Manggala di rumahnya, perajin yang membuka usaha kerajinan aluminiumnya di Banjar Dinas Kanginan Desa Menyali itu mengaku menggeluti kerajinan aluminium sudah secara turun temurun sejak tahun 1977, diwariskan oleh orang  tuanya sampai sekarang. 
Nama Pak Gek Aluminium disematkan karena anak pertama dipanggil Gek sehingga lebih dikenal dengan Pak Gek. Usaha kerajinan aluminium miliknya dulunya hanya menghasilkan produk untuk sarana upacara agama Hindu seperti bokor atau tempat canang, sangku atau tempat tirta, tempat bunga atau kuangen dan saab, usaha yang digeluti sejak kecil ini pemasarannya pun masih bersifat lokal saja.
Namun semua berubah sejak tahun 2005, Pak Gek mengatakan berkat dulunya mengikuti pelatihan dan pengalaman pernah bekerja di Gianyar sebagai tukang ukir serta dirinya memiliki banyak kenalan yang bergelut di usaha art shop. Bapak dari 4 orang anak ini mulai berani mengembangkan produk yang lebih beragam kombinasi bahan dasar aluminium dengan bahan kayu dan rotan. 
Produk-produk kerajinan yang dihasilkan Pak Gek Aluminium yang mulanya hanya sarana upacara keagamaan, sejak saat itu menjadi lebih banyak ragamnya. Diakuinya, sudah 162 model kerajinan sudah dihasilkan misalnya tempat alat tulis, tempat sampah, tempat tisu, tempat buah, aneka  lampu hias dan taman, tempat cermin, souvenir-souvenir, asesoris , hiasan untuk keperluan villa dan hotel-hotel serta berbagai macam produk lainnya.
Dari sisi harga produk, Pak Gek menjelaskan harga produk kerajinannya bervariasi tergantung tingkat kesulitan, besar kecil dan kualitasnya, ada kualitas ada harga. Namun ia tidak memungkiri jika pemesan ingin menyesuaikan kualitas sehingga harga bisa diturunkan. Adapun harga dari termurah mulai ornament untuk hotel Rp. 250 perpieces dan tertinggi yakni kap lampu Rp. 225.000,- perpieces” Kita komunikasi kepada pemesan bahwa produk-produknya bisa disesuaikan dengan harga, karena bahannya ada tingkat kualitasnya juga mulai KW 1-4,”jelasnya.
Produksi kerajinan tersebut ungkap Pak Gek, rata-rata perhari bisa 10-50 pieces untuk tingkat mudah, tingkat sedang sekitar 5-20 pieces dan tingkat sulit maksimal 10 pieces per hari dengan melibatkan 3 karyawan yang sudah mahir diupah sesuai UMK sebesar Rp. 2.250.000,- dengan 30 hari kerja perbulan. 
Terkait bahan baku seperti kawat dan aluminium, ia mengakui membeli dari toko di kota Singaraja dengan harga aluminium Rp. 50.000- Rp. 100.000,- perlembar tergantung ketebalannya, sedangkan kawat juga sesuai ukuran dari Rp. 850.000- Rp. 900.000 per 50 Kg.
”Sejak 8 bulan lalu ada penduduk disini yang menjual bahan bakunya. Kita merasa terbantu sehingga lebih dekat membeli bahannya,” ucapnya. 
Ayah dari 4 orang anak ini merasa beruntung,variasi produk kerajinan saat ini sudah banyak dijual seluruh Bali dan ke luar Bali bahkan sampai di ekspor ke luar negeri seperti Negara Abu Dabi, Australia, Jerman, Belanda, Jepang  serta negara lainya.
Jaringan dengan artshop-artshop dan sering mengikuti pameran-pameran yang dinaungi oleh Dinas Perdagangan Koperasi Kabupaten Buleleng, Dekranasda Provinsi dan Kabupaten Buleleng sangat membantu dalam memasarkan dan mempromosikan kerajinannnya.
Lanjut Pak Gek, kepercayaan konsumen akan kualitas produk kerajinan merupakan hal mendasar dalam berkembangnya usaha yang ditekuninya. Setiap pemesanan produk utamanya yang diekspor, lebih dulu pak Gek mempresentasikan produknya dihadapan tamu itu sendiri, sehingga para pemesan yakin akan kualitasnya.
”Pemasaran produk kita sangat fleksibel melalui media social juga namun dominan melalui door to door ke costumer,” jelasnya.
Namun sejak pandemi Covid-19 melanda Dunia, ungkap Pak Gek pendapatannya menurun drastic sebelum pandemi omzetnya rata-rata perbulan mencapai Rp.5.000.000,- namun saat ini turun  Rp. 2.200.000,- karena ekspor tidak jalan, pemesanan dibatalkan akibat event-event promosi tidak jalan.
”Kita tidak mengeluh karena kondisi sekarang, kita tetap berproduksi melayani pembeli langsung dengan 1 karyawan per hari dari  total 3 karyawan yang kita jadwalkan bekerjanya. ya cukup memenuhi makan kita sehari-hari,” ucapnya bersyukur.
Disinggung terkait bantuan dari pemerintah bagi usaha terdampak Covid-19, Pak Gek mengakui sudah mendapat Bantuan Stimulus Usaha (BSU) dari Dinas Perdagangan, Koperasi dan UKM Kabupaten Buleleng sebesar Rp. 1.800.000,- sekali dapat.  
Ke depannya, Ia berharap pandemi Covid-19 segera berakhir dan kehidupan di Bali dapat kembali seperti sedia kala, sehingga upaya pemulihan ekonomi termasuk bagi perajin sepertinya dapat segera dilaksanakan oleh instansi terkait, agar semuanya dapat bangkit kembali. 
“Saya berharap pandemi Covid-19 segera hilang dan kepada dinas terkait di dalam promosi dan pemasaran agar ada stand khusus atau workshop di tengah kota yang memajang kerajinan UMKM Buleleng serta dijadikan stokist untuk supply pemesan online dan offline,” harapnya. 

Penulis : Diskominfo Buleleng

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS : Desa Menyali Kerajinan Kerajinan Aluminium Mancanegara


Beritalombok.com - Media Online Lombok Dompu Bima Sumbawa Terkini

Menyajikan Berita Politik, Seksologi, Hukum, Kriminal, Wisata, Budaya, Tokoh, Ekonomi, Bisnis, Pendidikan di Lombok, Dompu, Bima, Sumbawa Terkini.



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV