BUMDes Hadapi Industri 4.0, Perlu Perubahan Pola Pikir dari Agraris ke Bisnis - Beritabali.com

Start up

BUMDes Hadapi Industri 4.0, Perlu Perubahan Pola Pikir dari Agraris ke Bisnis

Minggu, 23 September 2018 | 12:26 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Pola pikir agraris di desa terutama bagi perangkat Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) harus diubah menjadi pola pikir agraris industrialis dan bisnis, terlebih dengan pengembangan era industri 4.0 yang memberikan peluang lebih besar dan tantangan lebih besar lagi dengan berkembangnya media online, e-commerce dan sosial media.

Pilihan Redaksi

  • Industri 4.0, Sektor pertanian Perlu Manfaatkan Teknologi Tepat Guna
  • Tiongkok Siap Bantu Pembangunan Industri Pariwisata di Bali
  • Bupati Sumatri Dorong Pelaku Ekonomi Kreatif Menarasikan Produknya
  •  
    Hal tersebut dikatakan Ketua Asosiasi Piranti Lunak Indonesia dan Telematika (Aspiluki) Bali Ketut Kartika Tanjana dalam materinya bertema "Tantangan dan Peluang Modernisasi Sistem Informasi Manajemen BUMDes, Membangun Desa Siap Bersaing dalam Era Industri 4.0" beberapa waktu lalu.
     
    Dengan begitu lanjutnya, cara-cara lama akan digantikan dengan cara yang lebih global, efektif , cepat dan cerdas berbasis Teknologi Informasi dan Telekomunikasi (TIK) Revolusi indutri yang sebelumnya.
     
    Tantangan utama yang harus dilalui dan dilakukan adalah perubahan pola pikir dan pola hidup dari masyarakat desa terutama para pengurus dan karyawan BUMDes karena dihadapkan kepada hal-hal baru baik secara pekerjan, perubahan metode dan alat bantu yang dibutuhkan untuk pengembangan dan kemajuan BUMDes masing-masing. Tidak jarang, kata dia BUMDes yang timbul tenggelam dalam perjalanan waktu pengembangannya. 
     
    Menurutnya Globalisasi dan mobilisasi akses terhadap data dan informasi ditunjang dengan pengembangan mesin-mesin yang bisa belajar sendiri menjadi tantangan tersendiri dalam pengembangan manajemen modern bumdesa. Percepatan pengembangan desa melalui Bumdesa dengan tantangan utama pada transformasi sumber daya manusia untuk bisa melakukan manajemen usaha-usaha milik desa dengan baik dan berkembang, sangat membutuhkan sistem informasi manajemen (SIM) berbasis data dan informasi yang cerdas, yang akan mempermudah para pengelola bumdesa dalam melakukan aktifitasnya sehari-hari.
     
    "Tantangan berikutnya adalah integrasi dari data dan informasi dari berbagai macam usaha yang dimiliki desa untuk bisa dipertanggung jawabkan dan dilaporkan ke Badan Pengawas Desa secara keuangan dan bisnis." jelasnya.
     
    Para pengelola BUMDes yang lebih banyak dari generasi muda, lanjutnya tentu sangat mengerti akan kebutuhan akan TIK termasuk SIM dalam mengelola BUMDes untuk sukses. Mereka sering dihadapkan kepada pola pikir beberapa pemuka desa yang belum mengerti TIK dan SIM tersebut merupakan investasi sekarang untuk bisa sukses sekarang dan di masa depan dalam mengembangkan bumdesa mereka. 
     
    Untuk itu, kata dia sosial Politik di desa pun merupakan tantangan tersendiri dalam menyediakan sumber daya manusia untuk menjadi pengelola dan karyawan bumdesa. Sebagian besar BUMDes mempunyai aturan untuk mengangkat karyawan dari masyarakat desa sendiri, yang sering sekali belum siap secara teknis dan mental untuk masuk dalam tataran pengelola dan karyawan BUMDes. Sehingga hal ini sering menimbulkan konflik antara pengurus inti (manajemen tingkat atas BUMdes) dengan masyarakat dan karyawan BUMDes yang belum siap secara teknis dan mental.
     
    Lagi-lagi untuk penyedia dan pengembang TIK & SIM merupakan tantangan tersendiri, baik secara bisnis, teknis dan ekonomis. Sebagian besar perusahaan pengembang SIM lebih sering mengembangkan SIM untuk perusahaan berskala menengah atas,

    Pilihan Redaksi

  • Sejarah Kelam G30S 1965 di Bali (14): Semua Laki-Laki Dibunuh, Merta Sari Jadi Desa Janda
  • I Nyoman Kaler, Maestro Tari dan Tabuh Pantang Hewan Berkaki Empat
  • Jempanang Belok Sidan, Dusun Elok Dipandang Penuh Kesan
  • yang sangat siap untuk menerapkan SIM baik secara finansial maupun sumber daya manusia, yang sudah distandarisasi dan disaring dalam penerimaannya dari berbagai sumber daya manusia. 
     
    Ketika dihadapkan dengan BUMDes dengan hal-hal yang lebih majemuk dari sisi usaha dan lebih banyak tantangan dalam penerapan SIM. Maka hal ini akan mengurangi ketertarikan ekonomis perusahaan pengembang SIM untuk menggarap peluang bisnis SIM untuk BUMdes, jika ini terjadi maka bumdesa bisa terhadap pengembangan dan kemajuannya.
     
    Ia mengusulkan cara-cara baru harus ditemukan untuk bisa terbentuknya sinergi antara semua pihak.
     
    "Pemikiran-pemikiran baru, kiat-kiat baru, aksi-aksi baru harus dijalankan demi suksesnya pengembangan BUMDes. Jangan sampai niat luar biasa pemerintah mentrigger pembangunan Indonesia dengan membangun desa gagal. Transformasi sosial, budaya, teknis dan non teknis segenap komponen desa harus dilakukan," jelasnya. (bbn/rls/rob)

    Penulis : Rilis Pers

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Industri 4.0 BUMDes Aspiluki Bali


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    Ekbis Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending Ekbis

    Berita Bali TV